Bestfriend & Love (Part 10)

Title: Best Friend & Love

 

Cast  : All member SNSD & SUJU

 

Other : Find By Your Self

 

Author : Tatin Bunny_DjSoon / Lee TinKyu

 

Rating: PG-13

 

Genre: Romance

 

 

Dislamier:

                This FanFic is not mine, but my faithful reader wrote (Tatin Unnie). I just help her to publish this FanFic, because she doesn’t have any blog. So give your comment, please.

 

 

 

Part 10

 

 

“oppa.. kita mau kemana sih..?” Tanya Sunny

“oppa sudah bilangkan… RAHASIA..” ucap Sungmin sambil melaju motor secepat mungkin agar gk di kejar oleh para pengawal Sunny.

“KEJAR MEREKA…..” ucap si pengawal

“Ne..” jawab pengawal yang lain.

 

“jangan kejar.. biarkan Sunny agassi pergi, aku yakin namja yang bersamanya itu baik..” ucap supir sekaligus pengurus pribadi Sunny sejak kecil.

“tapi tuan Kim.. nanti Tuan dan Nyonya Lee marah kalo’ terjadi sesuatu dengan Sunny agassi..” ucap si pengawal.

“tenang, biar aku yang bertanggung jawab.. apa kalian mau Sunny agassi kabur lagi seperti dulu…? Sunny agassi itu suka nekat… arrasso..?” ucap tuan Kim

“Ne.. arrasso… baiklah kalo’ begitu..” ucap si pengawal mengala.

 

=====

“ada apa tuh rame-rame di gerbang..” ucap Kyuhyun yang melihat kearah jendela.

“ada apa oppa..?” Tanya Seohyun.

“kau lihat itu..” ucap Kyuhyun sambil menunjuk ke arah jendela

“itukanSungmin oppa… waw Sungmin oppa nekat, siapa Yeoja itu.. Mwo..? itukanSunny Unnie..” ucap Seohyun terkejut melihat Yeoja yang di bonceng Sungmin.

 

“ada apa sih…?” Tanya Taeyeon penasaran sambil ikut melihat kearah jendela.

“itu..” tunjuk Seohyun.

Semuanya langsung menoleh ke luar jendela.

“omo.. Sungmin oppa, Kreen… cool ..” ucap Taeyeon

“apa Eunhyuk oppa bias seperti itu ya…?” celetuk Hyoyeon.

“bisa..” jawab Eunhyuk langsung.

“eh, oppa.. sejak kapan oppa ada disini..?” Tanya Hyoyeon heran.

“baru saja..memangnya ada apaan sih..?” Tanya Eunhyuk balik.

“tadi Sungmin oppa kreen banget.. dia menarik Sunny dan melarikannya.. waw sungguh kreeen..” ucap Hyoyeon yang di sambut anggukkan oleh para Yeoja.

“ciih.. apanya yang keren..” kata Leeteuk

“kreen banget oppa, oppa sih yang gk liat..”  ucap Taeyeon.

“dasar Yeoja, baru segitu saja sudah di bilang kren…” ucap Donghae yang disambut anggukan para namja.

 

“oppa bilang apa tadi..?” Tanya Jessica.

“aaah.. an.. anni..” jawab Donghae gugup.

“sudah-sudah.. kalian ini pada berantem… mau pulang gk nih..?” Tanya Sooyoung.

“ya pulang dong..” kata Tiffany

“Ya udah.. phalli..” kata Sooyoung, Yang langsung berjalan keluar kelas.

Tiffany, Yoona dan Yuri mengikuti dari belakang. Sedangkan Taeyeon, Jessica, Hyoyeon dan Seohyun pulang bersama namja chingunya masing-masing.

 

“oppa, jadikan nganterin aku ke toko buku..?” Tanya Seohyun.

“Ne chagi~aa..” jawab Kyuhyun sambil mengelus kepala Seohyun.

“gomawo oppa..” ucap Seohyun dengan wajah memerah.

Kyuhyun hanya membalas dengan senyuman, kemudian menggandeng tangan Seohyun

#suiit..suiiit.. ciiee..cieee… *Pltaaak.. dilempar sepatu sama Kyuhyun oppa#

Kyuhyun : Author.. kau mengganggu saja.

Author : mi… mianhae.. hehe # abaikan..#

 

 

^0^ Sungmin Pov___

 

Akhirnya sampai juga. Ku lihat ekspresi wajah Sunny.

“waw, oppa tempatnya kreen… baru pertama kali aku kesini setelah aku balik lagi kekorea..” ucap Sunny.

Aku hanya trsenyum melihatnya.

Aku mengajak Sunny ke salah satu Taman Hiburan di kotaSeoulyang terkenal dan memiliki banyak permainan.

 

“Sunny~aa.. kau mau main apa..?” Tanya ku langsung.

“emm.. aku mau naik Roller coster oppa..” jawabnya.

“jjincha…?” Tanya ku sedikit terkejut.

“Ne oppa.. weyo…?” tanyanya heran

“aah.. anni..”

“oppa pasti mengira kalo’ aku gk berani naik Roller coster..”

“emm.. sebenarnya sih iya.. soalnya jarang loh Yeoja sepertimu langsung ingin naik Roller coster..”

“hehe.. kau meremehkan ku ya oppa..” ucapnya sambil memicingkan matanya yang indah itu.

“eh.. an.. annio..” jawabku sedikit gugup.

 

“gk usah gugup gitu oppa.. aku hanya bercanda ko’..” ucapnya sambil tersenyum.

Ya ampun, matanya juga ikut tersenyum. Aku senang melihatnya kembali ceria seperti dulu.

“oppa, ko’ bengong..? jadi main gk nih..?” Tanya sunny.

“eh, Ne…” jawab ku.

 

Kami pun langsung menuju arena permainan roller coster. Aku sangat senang sekali melihat ekspresi Sunny yang kembali lagi seperti dulu lagi.

Aku juga senang melihatnya menikmati berbagai macam permainan di tempat ini. Sunny begitu ceria dan tentunya sangat manis jika dia terus seperti ini.

 

“aah.. aku senang sekali oppa..” ucap Sunny.

“syukurlah.. emm.. kau lelah..?” Tanya ku

“emm.. sedikit oppa..” jawabnya.

“kalo’ gitu kita istirahat dulu yuk disana..” tunjuk ku ke sebuah bangku.

“Ne oppa..”

 

Kami langsung berjalan ke tempat yang ku tunjuk tadi.

“tunggu sebentar ya.. oppa mau kesana dulu..” ucap ku.

“Ne..” jawabnya sambil mengangguk.

Aku kemudian langsung menuju ke tempat penjual es krim.

 

“ajussi… aku pesan dua ya..” pesan ku. Untung saja gk terlalu ramai.

“ini.. anak muda, kau mau membelikan untuk Yeoja chingu mu itu ya..?”  ucap ajussi.

“ah, dia belum jadi Yeoja chingu ku ajussi..” jawab ku jujur.

“cepatlah nyatakan cinta mu anak muda..” ucapnya lagi.

Aku hanya membalas dengan senyuman.

“gamsahamnida ajussi…” ucapku sambil membungkuk

“Ne..”

 

Aku langsung berjalan menuju tempat Sunny. Ku sembunyikan es krim di belakang punggungku.

Ku lihat Sunny tersenyum ke arahku.

“oppa, kau tadi kemana..?” Tanya sunny.

“emm.. ini..” aku langsung menyodorkan es krim kepada Sunny.

 

“ha..? gomawo oppa..” ucapnya sambil mengambil eskrim dari tangan ku.

Aku dan Sunny duduk sejenak di bangku taman itu sambil melihat-lihat keramaian di sekeliling kami.

Ku lihat jam tangan ku. Ternyata sudah jam 5 sore.

 

“emm.. sunny..” ucap ku

“Ne oppa.. weyo..?” tanyanya

“sudah sore.. kita pulang yuk..” ajak ku.

“emm.. Ne oppa..”

“Sunny, oppa mengantar mu ke asrama atau kerumah yang kemarin itu..?” Tanya ku.

“antar aku kerumah ku saja oppa..”ucap nya

Aku hanya membalasnya dengan anggukan.

 

‘Ternyata benar itu adalah rumahnya Sunny’ gumam ku dalam hati.

 

Aku pun langsung mengantar Sunny kerumahnya.

 

“oppa.. gomawo atas hari ini.. aku sangat senang sekali..” ucap Sunny setelah turun dari motor.

“Ne, cheonmaneyo.. tapi.. itu gk gratis..” ucap ku.

“Mm.. mwo..?” Sunny terkejut. Ku lihat ekspresi wajahnya berubah.

“Ini semua ada syaratnya..” ucap ku lagi.

“maksud oppa..?” Tanya Sunny tak percaya.

“Syaratnya.. kau harus…” aku sengaja memotong ucapan ku untuk melihat ekspresinya. Ku lihat dia tak percaya dengan ucapan ku.

 

“kau harus kembali tersenyum ya.. dank au harus janji sama oppa, jangan pernah menangis lagi..” ucap ku.

“Ne oppa…” jawabnya mantap.

“aku kira oppa akan meminta syarat yang aneh-aneh..” lanjutnya lagi.

“hehe.. kau kira oppa akan meminta imbalan uang mu ya.. setelah oppa tau kau adalah anak orang kaya..” ucap ku.

“ah.. itu.. itu.. annio oppa.. “

“hehe.. sudahlah.. oppa hanya senang menggoda mu, karna oppa sa…” ucapan ku terpotong, hampir saja aku keceplosan.

“ha..? sa.. apa oppa..?” Tanya Sunny bingung.

“sa… sa.. sangat sengang melihat mu ceria dan tersenyum seperti dulu lagi..” ucap ku. Untung saja..

 

“sudah, masuksana.. oppa pulang dulu ya..” pamit ku.

“Ne.. hati-hati oppa…  oya, lagi sekali.. gomawo atas semuanya oppa… aku janji akan selalu tersenyum dan gk  menangis lagi…” ucap Sunny.

“ok.. oppa pegang janji mu.. sampai jumpa besok ya.. bye..”

“bye..”

^0^ Sungmin end Pov

 

Malam hari…

“fany.. aku kesana dulu ya.. mau cari saus, tadi aku lupa..” ucap Yuri saat berbelanja di supermarket bersama Tiffany.

“Ne.. aku juga mau kesana.. mau lihat-lihat sesuatu.. siapa tau ada yang bagus..” ucap Tiffany.

Mereka berdua berpisah. Yuri menuju bagian bumbu-bumbu dapur, sedangkan Tiffany hanya mondar-mandir melihat aksesoris.

“aaah.. ketemu.. itu dia saus yang dipesan Hyoyeon..” yuri langsung berjalan menuju tempat saus dan mengambilnya. Tapi Yuri terkejut, karna ada orang lain juga yang memegang saus yang di pegangnya.

“eh, aku yang duluan..” ucap Yuri sambil menarik saus itu.

“kwon yuri..?” ucap seorang namja.

Yuri bingung dan memandang namja itu.

“Ne.. ada apa..? kenapa anda bisa mengenal saya..?”

“kau Kwon Yuri temannya Taeyeonkan..?” ucap namja itu lagi.

“Ne.. memangnya ada apa..?” Tanya Yuri lagi

“eh.. emm.. anni…” ucap namja itu gugup.

‘uuh, dasar namja aneh..’ batin Yuri kemudian berjalan meninggalkan namja itu.

‘sepertinya aku pernah melihat namja itu, tapi dimana ya..?’ batin Yuri lagi.

“tunggu..” ucap namja itu lagi.

‘aduuh, ada apa  lagi siih..’ gerutu Yuri.

“Ne..” ucap Yuri dan membalikan badannya.

“emm.. aku Yesung, temannya Leeteuk dan aku juga ikut ekskul dance..” ucap namja yang ternyata adalah Yesung.

“ooh.. Ne.. ya ampun, ko’ aku lupa ya.. pantesan tadi aku mikir, wajah sunbae gk asing.. hehe.. mianhae gk mengenali sunbae,,” ucap Yuri.

“aah.. gwencana.. emm.. kau sama siapa..?” Tanya Yesung gugup.

“aku sama Tiffany.. Sunbae sedang apa disini..?” Tanya Yuri balik dan sepertinya Yuri juga gugup.

“Mwo..? Tiffany.. baguslah..”

“bagus apanya sunbae..?”

“aah, an..anni.. oya, aku sedang berbelanja kebutuhan dapur. Persediaan makanan di apartemen hamper habis..” ucap Yesung mengalihkan pembicaraan.

“ooh.. sama dong.. oya, sunbae sendirian ya..?” Tanya yuri

“gk… aku sama Siwon..” jawab Yesung.

“oooh..” yuri celingak-celinguk.

“cari apa..?” Tanya Yesung.

“emm.. aku lagi nyari Tiffany, kemana ya dia..?”

“ooh.. aku Bantu cari deh..” ucap Yesung.

“eh, sunbaekanlagi belanja.. nanti gk jadi gara-gara temenin aku..”

“gwencana, aku sudah selesai ko’.. aku juga mau sekalian cari siwon..”

“emm.. baiklah kita cari sama-sama saja..”

 

Sementara itu…..

“wiiih.. aksesorisnya cantik-cantik.. pilih yang mana ya..?” gumam Tiffany.

Tiffany terus saja mondar-mandir melihat aksesoris.

“aaah.. Yul.. akhirnya kau kesini juga.. sini liat aksesorisnya cantik-cantik loh..” ucap Tiffany sambil menarik tangan seseorang.

“Yul.. ko’ kamu di….am..” ucapan Tiffany terpotong-potong (?) setelah melihat orang yang ditariknya ternyata bukan Yuri.. melainkan seorang namja.

“Si.. Siwon Sunbaenin..? mi.. mianhae..” ucapan tiffany terbata.

“Ti..Tiffany~ssi..” ucap Siwon terkejut.

Mereka berdua terdiam dan hanya saling memandang.

 

“agassi.. jadi anda pilih yang mana..?” Tanya seorang pelayan yang mengagetkan Tiffany dan Siwon.

“eh.. emm.. nanti saja..” ucap Tiffany bingung.

“sedang apa disini..?” Tanya Siwon basa basi

“aku.. aku sedang menemani Yuri berbelanja.. sunbae sendiri sendang apa..?” Tanya Tiffany balik.

“emm.. sama, aku juga lagi nemenin Yesung belanja..” jawab Siwon.

“ooh..” ucap Tiffany. Mereka berdua kembali teridam.

“emm.. gi.. gimana hubungan mu dengan Ryeowook~ssi, apa sampai sekarang kalian masih berhubungan..?” Tanya Siwon mencoba mencairkan suasana.

“emm.. aku dan dia sudah gk ada hubungan lagi.. dan.. kami tak pernah berhubungan lagi sampai sekarang..” jawab Tiffany sambil menunduk.

“mi.. mianhae.. bukan.. aku bukan bermaksud seperti itu..”

“gwencana Sunbae.. emm.. aku kesana dulu ya.. mau cari Yuri, sepertinya dia sudah selesai berbelanja..” Tiffany langsung berjalan meninggalkan Siwon. Dia merasa canggung berada di dekat Siwon.

“Fany~ssi tunggu..” panggil Siwon

Tiffany pun berhenti dan berbalik.

“Ne.. ada apa Sunbae..?” Tanya Tiffany

‘aduuh.. ko’ aku bisa canggung gini sih di depan Siwon sunbae..’ gumam Tiffany.

“kita cari samaan saja, aku juga mau mencari Yesung..” ucap Siwon.

“emm.. baiklah Sunbae..” ucap Tiffany menyetujui.

Mereka berdua kemudian mencari Yuri dan Yesung.

 

“Tiffany~ssi..” panggil Siwon.

“Ne.. sunbae, Weyo..? Sunbae melihat Yuri ya..? mana..?” Tanya Tiffany

“anni.. emm.. kalo’ boleh.. jangan panggil aku Sunbae dong..” ucap Siwon gugup.

“ha..? maksudnya..?” Tanya Tiffany bingung.

“emm.. kita mulai sekarang berteman ya.. maka dari itu, panggil aku oppa saja, karna lebih enak di dengar..” ucap Siwon.

“emm.. baiklah.. sunbae.. eh.. oppa..” ucap Tiffany gugup.

 

“Fanny~aa.. gomawo..” ucap Siwon.

“Untuk apa..?”

“karna kau mau menjadi teman oppa.. oppa sangat senang sekali.. dan oppa ingin mengenal mu lebih dekat.. boleh..?” Tanya Siwon.

“emm.. Ne oppa..” jawab Tiffany sambil menunduk malu.

‘Yes.. akhirnya aku berani juga.. dan sekarang aku bisa dekat dengan Tiffany..’ gumam Siwon dalam hati.

‘loh ko’.. jantungku berdetak lebih cepat dan perasaan aneh apa ini..?” gumam Tiffany.

 

“Fany~aa..” panggil seseorang.

Tiffany langsung menoleh “Yul.. kemana saja kau..?”

“aiishh.. kau ini.. akukantadi sudah bilang mau mengambil saus pesanan Hyoyeon..” ucap Yuri.

“ooh… Ne.. Ne.. aku lupa..” ucap Tiffany sambil berusaha menghilangkan rasa gugupnya.

“eh,.. Siwon Sunbaenim.. annyeong haseyo..” ucap Yuri sambil sedikit membungkuk.

“eh.. Ne, annyeong Yuri~ssi.. oya, ko’ kalian berdua bisa bareng gitu.. kalian sudah janjian ya..” selidik Siwon saat melihat Yuri dan Yesung bersamaan.

“an.. annio.. kami tadi hanya kebetulan ketemu saja ko’ sunbae..” jelas Yuri

“Ne.. hanya kebetulan saja.. jangan-jangan kalian yang janjian..” tambah Yesung.

“annio.. kami juga hanya kebetulan saja..” ucap Tiffany.

“ooh.. oya, kami mau ke kasir dulu ya.. soalnya kami sudah selesai berbelanja…” ucap Yuri.

“Ne.. kami juga mau ke kasir..” ucap Yesung.

Mereka berempat saling pandang. Dan tersenyum bersamaan.

 

 

====*******====

“agassi.. silahkan turun.. makan malam sudah siap..” ucap seorang pelayan

“Ne..” ucap Sunny. Kemudian keluar kamar menuju ruang makan.

‘rasanya sepi sekali.. gk ada Sooyoung dan Yoona yang selalu ribut merebutkan makanan.. gk ada Taeyeon dan Hyoyeon yang selalu melerai mereka..  dan gk ada keramaian seperti di asrama.. aku kangen mereka.. padahal baru 2 hari aku meninggalkan asrama.. rasanya sepi sekali.. aku ingin balik ke asrama..’ batin Sunny sambil mengaduk-aduk makanan yang berada di hadapannya.

 

“agassi.. anda kenapa..?” Tanya pengurus Kim

“aah, anni.. Sunny hanya kangen dengan teman-teman Sunny yang di asrama..” ucap Sunny

“kenapa agassi tidak balik saja ke asrama..” usul Pengurus Kim

“emm.. Sunny takut nanti Appa dan Umma menanyakan Sunny, dan para pengawal yang di kirim oleh beliau nanti bisa-bisa melapor kalo’ Sunny tak tinggal di rumah, seperti beberapa bulan ini..” ucap Sunny.

“tenang saja Agassi.. saya akan menyelesaikannya.. anda lebih baik kembali saja keasrama.. saya tak tega melihat anda terus murung seperti ini.. saya tau agassi, anda kesepiankan…?” ucap pengurus Kim

“Ne.. ajussi.. gamsahamnida atas semuanya.. ajussi adalah orang yang paling mengerti Sunny..” ucap Sunny

“Lebih baik sekarang Agassi menyuruh salah seorang teman Sunny agassi untuk menjemput, karna Saya tidak bisa mengantar agassi..” ucap Pengurus Kim.

“baiklah..” ucap Sunny kemudian mengambil Hp-nya.

‘siapa ya yang bisa ku hubungi’ gumam Sunny

Sunny mengotak atik Hp-nya. Dan akhirnya dia memutuskan Untuk menelpon Sungmin.

 

Beberapa menit kemudian Sungmin pun sampai di rumah Sunny.

“gomawo oppa.. minahae sudah menyusahkan oppa…” ucap Sunny

“Gwencana.. kajja.. naiklah..” ucap Sungmin.

Sungmin langsung melaju motornya menuju asrama Sunny dan teman-temannya.

Akhirnya mereka pun sampai di asrama.

 

“lagi sekali gomawo oppa…”ucap Sunny

“Ne.. ceonmaneyo Sunny~aa..” ucap Sungmin sambil mengacak rambut Sunny.

“oya, oppa jangan ceritakan semua ini ke teman-teman ku ya..” ucap Sunny

“Ne.. kau juga harus ingat janji mu sama oppa..”

“Ne oppa..”

“oppa langsung balik ya.. bye..”

“Bye.. hati-hati..” ucap Sunny sambil melambaikan tangan.

 

Sunny kemudian menekan bel asrama.

Bebeapa detik kemudian

“Sunny~aa.. akhirnya kau pulang juga..” ucap Taeyeon saat melihat Sunny di depan pintu.

“Ne, aku gk betah tinggal dirumah.. dan emm.. acara keluarga juga sudah selesai..” ucap Sunny sedikit berbohong.

“ooh.. baguslah,.. ayo’ masuk..” ucap Taeyeon.

“Ne, oya.. mana yg lainnya..?” Tanya Sunny

“Yuri dan Tiffany lagi pergi berbelanja, persediaan makanan di dapur hampir habis.. Hyoyeon, Sooyoung dan Yoona lagi di dapur.. Jessica dan Seohyun lagi pergi sama pacarnya, maklum pasangan baru, lagi kasmaran.. hehe..” Jelas Taeyeon.

“emm.. dasar pasangan baru.. hehe.” Sunny mencoba tersenyum.

Mereka berdua kemudian masuk.

“Taeng.. Nugu seyo..?” Tanya Sooyoung sambil berteriak.

“Aigo.. Sooyoung.. suaranya mengagetkan  saja..” ucap Sunny.

“Ne.. tau sendirilah suara cemprengnya itu.. hehe..” ucap Taeyeon.

 

“aigo.. taeng lama sekali sih kamu.. siapa sih yang da.. eh, Sunny..” ucap Sooyoung saat menoleh dari arah dapur.

“Ne.. wiih, baru dua hari aku gk pulang, ternyata kalian kangen banget ya sama aku..” ucap Sunny.

“hahaha.. sebenarnya yang kangen itu Sooyoung, soalnya gk ada yang di jahilin siih.. hehe..” ucap Yoona.

Sooyoung langsung melototin Yoona.

 

“sudah..sudah.. mulai lagi deh nih pada rebut.. ayo’ cepat bantuin nyiapin makanannya..” perintah Hyoyeon.

“Ne..” koor Yoona dan Sooyoung.

“chingu.. aku mau kekamar dulu ya.. mau ganti baju..” ucap Sunny.

“Ne..” koor yang lainnya.

 

====*****====

 

“gomawo Sunbaenim.. mianhae  menyusahkan kalian..” ucap Yuri

“gwencana.. kamikanyang nawarin buat nganter kalian pulang..” ucap Yesung.

“Ne.. jadi kalian gk usah seperti itu.. oya, jangan panggil kami Sunbaenim, cukup panggil oppa saja..” ucap Siwon.

 

“ha..? itukangk sopan..” ucap Yuri

“gwencana, sekarang kitakanteman.. Ya kan Fany..?” ucap Siwon.

“emm.. ne oppa..” ucap Tiffany.

“eh, sejak kapan kamu bilang oppa..?” Tanya Yuri bingung.

“sejak tadi di super market..” jawab Tiffany malu-malu.

“emm.. baiklah.. emm.. oppa..” ucap Yuri sambil tersenyum.

“nah gitu dong.. oya, kalo’ gitu kami pulang dulu ya.” Ucap Yesung.

“Ne.. oppa.. hati-hati ya.. bye..” ucap Tiffany dan Yuri

“Ne.. bye..” koor Yesung dan Siwon.

 

“Yes,.. akhirnya aku bisa dekat sama Yuri..” ucap Yesung sambil lompat-lompat.

“Ne.. aku juga.. senangnya mala mini.. untung saja kita yang pergi belanja.. jadi bisa bertemu mereka deh..” ucap Siwon.

 

Sepanjang perjalanan Yesung dan Siwon terus saja membicarakan keberuntungan mereka berdua.

 

 

“kami pulaaaang..” koor Yuri dan Tiffany.

“eh Sunny.. kapan pulang..?” Tanya Tiffany saat melihat Sunny keluar dari kamarnya.

“tadi… baru saja.. hehe..” jawab Sunny.

“oya, aku kedapur dulu ya, mau bantuin masak..” lanjut Sunny.

“Ne, kami juga mau ke dapur naruh belanjaan nih..” ucap Yuri.

“ooh.. sini aku bantu..”Sunny mengambil sebagian belanjaan dari Yuri dan Tiffany.

 

“akhirnya kalian pulan juga..” ucap Sooyoung.

“memangnya ada apa..?” Tanya Tiffany

“aku lapar, kalian lama sekali..” ucap Sooyoung.

“Aigo.. kau ini.. kapan ya aku gk dengar kamu ngomong lapar..” ucap Yuri.

“sudah.. sudah.. ayo’ makan..” ucap Hyoyeon.

“Ne.. aku mau menaruh ini dulu..” ucap Sunny.

“taruh di situ saja dulu.. nanti kita masukin setelah makan..” ucap Taeyeon.

“baiklah.. oya, kita gk nunggu Jessica dan  Seohyun..?” Tanya Sunny.

 

“buat apa nungguin orang kencan, pastilah mereka makan di luarsana..” ucap Yoona.

“Nu..lbuh buik kitu mukun suju..” ucap Sooyoung tak jelas.

“aigo.. kau ini selalu saja,.. telan dulu tuh makanan, baru ngomong..” ucap Yuri.

“hehehe..” Sooyoung hanya cengengesan.

 

 

“aaah.. kenyaaang.. aku selesaaai..” ucap Sooyoung

“aku juga..” Ucap Yoona.

 

Kemudian Yoona dan Sooyoung berdiri dan mencoba untuk kabur dari tugas mencuci piring. Namun sayangnya mereka tak berhasil. Yuri dan Taeyeon langsung menarik Yoona dan Sooyoung.

 

“eh, mau kemana kalian.. sekarang giliran kalian yang beres-beres..” ucap Hyoyeon.

“Nn.. Ne.. kita gk mau kabur ko’.. Cuma mau ambil minuman doing.. ya gk Yoong..?” ucap Sooyoung beralasan.

Yoona hanya mengangguk.

“Aigoo.. kalian ini.. pinter banget cari alasan.. cepat beresin meja dan cuci piring..” ucap Tiffany

“Ne..” koor Yoona dan Sooyoung sambil manyun.

“oya, jangan lupa sekalian masukin belanjaannya  ya…” ucap Yuri

“Aigooo…”

 

“apa.. kalian mau ngeluh..? siapa suruh kemarin kalian kabur dari tugas cuci piring..” ucap Taeyeon.

“Ne… Ne..” ucap Sooyoung.

“sini aku bantuin masukin belanjaannya..” ucap Sunny.

“Ne.. gomawo Sunny..” ucap Sooyoung sambil mengedipkan matanya.

“Ne.. Cheonman.. aiiish.. gk usah seperti itu..” ucap Sunny sambil bergidik.

 

Yoona dan Sooyoung langsung membersihkan meja makan dan mencuci piring. Sedangkan Sunny langsung memasukkan belanjaannya ke Kulkas dan sebagiannya lagi di taruh di rak.

 

“uuuh… selesai juga..” ucap Sooyoung.

Mereka bertiga kemudian ikut bergabung di ruang tengah bersama yang lainnya.

 

“sudah selesai beres-beresnya..?” Tanya Hyoyeon

“Ne Umma…” ucap Yoona.

“bagus.. gitu dong..” ucap Hyoyeon.

“besok-besok kalian kaya’ gini lagi gong, jadi kita gk perlu cape’ cape’…hehe..” ucap Yuri.

“iiih.. enak di kalian, gk enak di kita dong..” ucap Yoona manyun.

“sudaaah.. gk usah gitu.. sini duduk, kami berdua tadi beli cemilan.. enak loh..” ucap Tiffany.

 

Ting.. Tong..

 

“eh, spertinya mereka berdua sudah pulang tuh, semoga saja bawa oleh-oleh..” ucap Sooyoung.

“biar aku saja yang buka pintunya..” ucap Sunny.

Sunny langsung berlari menuju pintu.

 

Ceklek…. Deg…!!!!

Sunny terkejut melihat dua orang yang ada di depan pintu.

“Sunny~aa.. kapan kamu pulang..?” Tanya Jessica.

“Ta.. tadi..”jawab Sunny sedikit terbata.

“Annyeong Sunny..” sapa Donghae.

“An.. Annyeong oppa..” sapa Sunny sambil menunduk

“Eh, ko’ pada berdiri di situ, ayo’ masuk..” ucap Yuri

“Ne..” koor Jessica dan Donghae.

 

“Eottokhae…? Hati ku masih sakit saat melihat mereka berdua seperti ini.. apa yang harus aku lakukan..? kalo’ aku trus berada di dekat mereka, aku bisa menangis.. akukansudah janji tak akan menangis lagi..” batin Suuny.

 

“Sunny.. ko’ kamu bengong sih..? ayo’ sini.. Donghae oppa bawa oleh-oleh nih..” ucap Sooyoung.

“Ne..” ucap Sunny sedikit terpaksa.

Sunny rasanya ingin menghindar dari mereka. Namun tak bissa, dia takut teman-temannya bisa curiga nantinya.

 

~saranghae neol ineukkim idaero….~

 

Hp Sunny tiba-tiba saja berbunyi.

“Uuuh.. selamet.. selamet.. siapa ya yang menelpon..” batin Sunny.

“aku permisi sebentar ya.. mau terima telpon dulu..” ucap Sunny.

“Ne..”  koor Semuanya.

Sunny langsung berjalan meninggalkan teman-temannya menuju taman belakang.

 

“Ne.. Taemin.. dari mana kamu tau nomor Hp Noona…?” Tanya Sunny

“dari pengurus Kim…” jawab Taemin.

“ooh… mianhae, Noona gk memberi tau mu langsung.. soalnya..”

“Ne, Taemin mengerti,.. Taemin lah yang seharusnya meminta maaf, soalnya itu semua gara-gara Taemin..”

“sudahlah.. masalah itu gk usah di bahas lagi… Noona sudah melupakannya..”

“gomawo Noona… oya, Noona gk tinggal di rumahkan…?” selidik Taemin.

“dari mana kamu tau..?”

“dari pengurus Kim.. tenang saja, Taemin gk akan ngasih tau Appa dan Umma…” ucap Taemin yang mengetahui kecemasan Sunny.

“gomawo Taemin~aa.. kamu memang yang paling mengerti Noona, walau pun kau lebih kecil.. tapi sifat mu lebih Dewasa dari pada Noona…” ucap Sunny.

“Ne.. cheonman Noon… Umm.. Umma..?” ucapan Taemin terpotong.

“Sunny~aa…” ucap Seorang wanita paruh baya.

 

“Umm… Umma..?” Sunny terkejut

“umma sudah tau semuanya.. kau harus balik kerumah, kalo’ tidak.. umma akan menyuruh pengawal untuk menjemput mu dan kamu tak boleh lagi tinggal di Korea..” bentak Nyonya Lee.

“Tapi Umma…” Sunny mencoba membantah.

“Umma tak mau tau…” bentak nyonya Lee

“Umma.. Umma jahat.. Umma dan Appa hanya mementingkan bisnis kalian saja.. Umma gk tau kan gimana Sunny dan Taemin… Sunny dan Taemin tak butuh kekayaan Appa dan Umma, kalo’ hanya seperti ini.. Yang kami butuhkan hanya kasih sayang dari kalian… Sunny rindu masa kecil Sunny.. Umma tau, Sunny kesepian.. sangat kesepian” Ucap Sunny sambil mengeluarkan amarahnya yang sudah lama di bendungnya.

Sunny kemudaian langsung mematikan Hp-nya.

 

Sunny menangis sejadi-jadinya.

“Umma dan Appa jahat… hiks.. hiks.. aku benci kalian…” gerutu Sunny sambil menangis.

“semuanya jahat… kenapa sema ini terjadi pada ku… kenapa…”

“Sunny~aa…” panggil seseorang dari arah belakang.

Sunny langsung menghapus air matanya.

 

“mianhae, tadi kami tak sengaja mendengar percakapan mu..” ucap Taeyeon.

“Ne.. kalo’ kamu bersedia.. ceritakan lah masalah mu.. kami siap mendengarkannya..” ucap Tiffany

“kalo’ kamu pendam sendiri.. bisa-bisa nanti kamu sakit sendiri..” ucap Taeyeon.

 

“aku.. aku benci dengan hidup ku..” ucap Sunny langsung.

“weyo..?”Tanya Tiffany.

“semua orang hanya memanfaatkan ku saja… aku benci orang tua ku yang hanya mementingkan bisnis mereka..” jelas Sunny.

“kamu gk boleh berfikir seperti itu Sunny..” Ucap Taeyeon.

“apa aku salah berfikir seperti itu.. mereka semua mau berteman dengan ku hanya karna ingin memanfaatkan kekayaan orang tua ku.. bahkan dulu sahabat dan kekasih ku hanya memanfaatkan ku saja…” jelas Sunny.

“tenang Sunny, kami gk gitu ko’.. kami tulus berteman dengan mu..” jelas Tiffany kemudian memeluk Sunny.

Sunny langsung menangis di pelukan Tiffany.

“Ne.. aku tau kalian sangat tulus.. mungkin aku saja yang tak pantas berteman dengan kalian.. karna aku tak bisa terbuka dengan kalian..” ucap Sunny sambil menghapus air matanya.

“kau jangan berbicara seperti itu.. kamu pantas ko’ jadi teman kami..” ucap Taeyeon.

“go..gomawo..” ucap Sunny disela isak tangisnya.

Mereka bertiga kemudian terdiam.

 

“Taeyeon~aa… Fany~aa… apa aku boleh cerita sesuatu..?” ucap Sunny.

“Ne.. ceritalah.. kami siap mendengarkannya..” ucap Tiffany.

 

Sunny pun langsung menceritakan semua masalahnya kepada Taeyeon dan Tiffany.

 

“Mwo..? jadi kecurigaan ku benar.. kalo’ selama ini kau menyukai Donghae..” ucap Tiffany.

“Mianhae aku tak jujur kepada kalian..” ucap Sunny

“aku tak menyangka kau ternyata hanya dimanfaatkan oleh Donghae oppa..” ucap Taeyeon.

“sudahlah… itu sudah berlalu, dan itu juga semua salah ku yang gk peka dan gk jujur kepada kalian dari awal..” ucap Sunny.

“Taeyeon.. Fany.. aku mohon, jangan cerita kepada Jessica.. aku gk mau persahabatan kita terpecah gara-gara masalah ini..” ucap Sunny.

“tapi..” ucap Tiffany

“aku mohon..” pinta Sunny.

“baiklah..” koor Tiffany dan Taeyeon.

 

“Unnie.. ternyata kalian disini ya..” ucap Seohyun mengagetkan mereka bertiga.

Sunny langsung menghapus air matanya.

“kalian sedang apa..?” Tanya Seohyun.

“eh.. emm.. kami hanya ingin mencari udara segar..” ucap Taeyeon beralasan.

“ooh.. wiih.. malam ini cerah banget ya.. bintangnya juga terlihat jelas dan tak tertutup awan sedikit pun..” ucap Seohyun sambil melihat langit.

Taeyeon, Tiffany dan Sunny langsung melihat ke langit.

“wiih.. benar-benar indah..” ucap Tiffany.

 

“hey.. kalian sedang apa..??” Tanya Yuri.

“kami sedang memandangi langit Unn..” ucap Seohyun.

“wiiih kalian gk ngajak-ngajak…” celetuk Yoona.

 

Yuri, Yoona dan yang lainnya pun ikut bergabung bersama Taeyeon, Tiffany dan Sunny.

Mereka semua akhirnya berkumpul di taman belakang dan melihat pemandangan langit malam hari.

“eh, lebih indah kalo’ kita melihatnya dengan cara tiduran..” ucap Sooyoung sambil merebahkan tubuhnya.

“Ne..” ucap Hyoyeon ikut merebahkan tubuhnya.

 

Mereka semua akhirnya memandangi langit sambil tiduran di atas rerumputan malam.

“sangat indah, dan jarang loh kita kumpul seperti ini..” ucap Jessica.

“Ne..” koor semuanya.

“Tuhan.. semoga kita bisa terus bersama seperti ini.. bersahabat untuk selamanya..” ucap Taeyeon

“amiin..” koor semuanya.

 

 

==== T B C ====

 

 

Silahkan komentarnya ya… mian kalo’ ceritanya jadi aneh ya….

5 thoughts on “Bestfriend & Love (Part 10)

  1. hoaaa …. aku jdi kangen sahabat”ku … ;(
    eh,, yesung oppa suka sma yul eonnie ya ?? sudah kuduga😀 klo ga sma yul eonnie,, yesung oppa sma spa lgi ?
    mkin seru, keren ‘n menyentuh🙂

    ttp smangat😉

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s