Bestfriend & Love (Part 12)

Title: Best Friend & Love

 

Cast  : All member SNSD & SUJU

 

Other : Find By Your Self

 

Author : Tatin Bunny_DjSoon / Lee TinKyu

 

Rating: PG-13

 

Genre: Romance

 

 

Dislamier:

                This FanFic is not mine, but my faithful reader wrote (Tatin Unnie). I just help her to publish this FanFic, because she doesn’t have any blog. So give your comment, please.

 

 

 

Part –12

 

 

“Yooungi~ee.. Sungmin oppa mencari mu tuh..” ucap Tiffany.

“ha..? ada apa..? tumben Sungmin oppa mencari ku..” ucap Sooyoung bingung.

“molla… kau tanyakan saja langsung.. tuh sungmin oppa ada diruang tengah..” jelas Tiffany.

“Ne… baiklah..” Sooyoung langsung menuju ruang tengah.

Di ruang tengah terlihat Sungmin lagi duduk di sofa sambil melihat-lihat ruangan itu.

“Eh Sungmin oppa,… gk salah nih oppa.. ko’ tumben mencari ku..?” Tanya Sooyoung langsung.

“eh, Sooyoung.. gk ko’.. memangnya kenapa..?” Tanya Sungmin heran.

“ya.. biasanyakanSungmin oppa mencari Sunny…” ucap Sooyoung .

“gk ko’.. kali ini oppa mencari mu karma oppa mau memberikan titipan dari seseorang untuk mu..” ucap Sungmin.

 

Sooyoung terilihat bingung.

“Nih..” sungmin langsung menyordorkan sebuket bunga untuk Sooyoung.

 

 

“Really…?? Thank You Momy… I Love you… mmuaaah..” ucap Sunny gembira saat berbicara di telpon sambil menutup pintu kamarnya.

“Taemin~aa… Thank You My Dongsaeng… I Love…” ucapan Sunny terhenti saat melihat Sungmin memberikan sebuket bunga untuk Sooyoung.

“Aigo… oppa.. ini untuk ku..?” Tanya Sooyoung heran bercampur bahagia.

“Ne..” jawab Sungmin dan tanpa sengaja matanlya tertuju pada Sunny.

“annyeong Sunny…” sapa Sungmin sambil memberikan Senyuman.

“an… Annyeong oppa.. mi.. mianhae mengganggu kalian..” ucap Sunny dan langsung berbalik masuk kamar.

“Ne.. Noona masih di sini… mianhae tadi ada teman Noona.. sudah dulu ya Taemin… Thank You.. Saranghae…” ucap Sunny sambil menutup telponnya.

 

@ Ruang tengah.

 

“Sunny kenapa tuh..?” Tanya Sungmin heran.

“molla.. emm.. mungkin dia cemburu tuh oppa..” ucap Sooyoung.

“jincha..? aaah.. gk mungkinlah Youngi.. jangan bikin oppa GeEr deh..” ucap Sungmin salah tingkah.

 

“annyeong… wiih, ternyata selama ini Sungmin oppa menyukai Sooyoung ya… kirain oppa sukanya sama Sunny..” ucap Tiffany yang baru keluar dari dapur.

“ha..? suka sama dia..?” Sumgnin menujnjuk Sooyoung “gk mungkin lah.. bias tekor oppa kalo’ sama dia..” ucap Sungmin menjelaskan.

 

“YA~.. aku juga gk mungkin menyukai mu oppa.. dan sejak kapan kau menyukai Yeoja oppa.. aku dengar oppakangk menyukai Yeoja..” ucap Sooyoung ngasal.

“apa maksud mu Youngi.. dari mana kau mendengar hal itu..? itu salah besar.. oppa menyukai Yeoja lah..” ucap Sungmin tak terima.

“buktinya..?” Tanya Tiffany antusias

“ Buktinya oppa menyukai Sun.. eh.. an.. annu..” ucap Sungmin gugup.

“ tuhkan, kita berhasil Youngi.. ternyata benar Sungmin oppa menyukai Sunny..” ucap Tiffany.

 

 

“YA~ apa maksud kalilan..” ucap Sungmin salah tingkah.

“tenang oppa.. ntar kita bantuin ko’.. supaya oppa bias pacaran sama Sunny..” ucap Sooyoung.

“ha..? gk mungkin lah.. Sunnykangk cinta sama oppa..” ucap Sungmin sambil menunduk.

“siapa bilang kalo’ Sunny gk suka sama oppa, buktinya tadi Sunny terlihat cemburu loh pas melihat oppa ngasi Sooyoung bunga..” ucap Tiffany.

“pasti kalian salah lihat..Sunny hanya menganggap oppa sebagai sahabat dan sepertinya gk lebih dari itu..” jelas Sungmin.

“ aiish.. masa’ oppa nyerah gitu aja.. aku yakin ko’ sebenarnya Sunny punya perasaan yang sama seperti oppa..” ucap Sooyoung sambil memukul pelan bahu Sungmin.

 

“annyeong oppa… tumben main kesini..” ucap yoona yang baru keluar dari dapur bersama Hyoyeon dan Yuri.

“wiih.. Sungmin oppa memberikan bunga buat Sooyoung..? jadi selama ini oppa menyukai Sooyoung ya..?” ucap Yuri.

“ku kira oppa pacaran sama Sunny..” ucap Hyoyeon.

“ha..? kenapa kalian berpikiran seperti itu..? oppa gk suka sama Sooyoung..” jelas Sungmin.

“terus bunga itu maksudnya..? ooh, mau menitipkan buat Sunny ya..” ucap Yoona penasaran.

“Annio.. bunga itu buat Sooyoung dari seseorang yang mengaguminya itu.. tadi kebetulan dia nitipnya ke oppa..” jelas Sungmin.

“ooh.. kirain.. hehe..” kor Hyoyeon, Yuri dan Yoona.

“chingudeul.. kalian mau gk Bantu Sungmin Oppa buat dapetin hati nya Sunny..?” ajak Tiffany antusias.

“ha..? Sungmin oppa benar-benar menyukai Sunny ya..” ucap Yuri.

Sungmin hanya senyum-senyum menanggapi ucapan yuri.

“oke oppa.. kita akan Bantu.. tenangsaja..” ucap Yoona mantap yang di sambutan anggukan dari yang lainnya.

 

“annyeong.. kami pulaaang..” koor Taeyeon dan Jessica.

“loh.. sungmin.. ngapain kamu disini..?” Tanya Leeteuk heran.

“nih.. nganterin Sooyoung bunga titipan dari Ha.. eh.. anu..” ucap Sungmin hampir keceplosan.

 

“Ha.. siapa oppa..?” Tanya Tiffany penasaran.

“Ha.. Ha.. Hadah ajah..” ucap Sungmin sambil garuk-garuk.

Leeteuk dan Donghae hanya cengar cengir melihat Sungmin kebingungan.

“kirain kamu mau ngapelin Yeoja-Yeoja cantik ini..” celetuk Leeteuk.

“aigo.. aku gk berbakat menjadi seorang PlayBoy, ingat itu..” ucap Sungmin mantap.

“hahaha…. Ya iyalah… sungmin oppakanhanya mencintai Sun… aww..” ucapan Sooyoung trhenti saat kakinya di injak Tiffany. Ternyata Tiffany bermaksud memberkan kode buat Sooyoung, karna Tiffany melihat Sunny keluar kamarnya.

 

“eh, Annyeong… semuanya… rame sekali ternyata di luar..” ucap Sunny sambil sesekali melirk kearah Sooyung yang memegang bunga yang dikira dari Sungmin.

“annyeong Sunny~aa..” koor Leeteuk dan Donghae.

“aku ke dapur dulu ya.. permisi..” ucap Sunny sambil berjalan menuju dapur.

 

Donghae yang melihat Sunny seperti itu, masih bertanya-tanya dan masih merasa bersalah kepada Sunny.

 

^0^ Sunny PoV___

 

Ya ampun.. kenapa rasa sakit itu dating lagi… apa aku mulai suka sama Sungmin oppa.. apa aku mulai mencintainya..? gk boleh.. gk boleh.. Sunny, ingat.. sungmin oppa hanya menganggapmu sebagai Dongsaeng saja, gk lebih…

 

Aku  terus saja mondar mandir di dapur, ingin ku langkahkan kaki ku menuju ruang tengah dan ikut berkumpul bersama mereka, tapi kenapa gk bias.

 

Huuh.. mungkin ini hanya perasaan seperti saat aku menyukai Donghae oppa, aku hanya menganggapnya sebagai saudara laki-laki ku saja.. gk lebih.. aku harus secepat mungkin menghilangkan perasaan ini, dan lagi pula Sungmin oppakansudah ada Sooyoug..

 

Aku kemudian mengambil air minum dan mencoba menenangkan pikiran ku. Namun ternyata gk bias. Pikiran ku terus saja terbayang kejadian tadi itu.

 

YA~.. Sunny.. kau kenapa seperti ini.. ingat Sunny kau hanya mengagumi Sungmin oppa.. perasaan ini bukan perasaan cinta.. aissh… kenapa  setiap kali aku dekatdengan seorang namja, aku selalu menggunakan perasaan berlebih.. dan ujung-ujungnya aku harus mengalami sakit hati..

 

“Sunny~aa…” panggil seseorang yang mengagetkan ku dari lamunan.

 

^0^ Sunny End Pov___

 

“Sunny~aa..” panggil seseorang yang mengagetkan Sunny dari lamunannya.

“ko’ kamu gk ikut ngumpul sih,..?” Tanya Tiffany.

“eh.. anu.. aiih.. Fany ngagetin ajah..” ucap Sunny.

 

“Sunny.. kau cemburu ya…” selidik Tiffany sambil memicingkan matanya.

“ha..? cem.. cemburu..?? an.. annio.. “ jawab Sunny sedikit gugup.

“aah.. jangan bohong deh.. keliatan ko’..” goda Tiffany

“aiish… ngapain aku cemburu..” ucap Sunny mulai kesal.

“beneran nih gk cemburu..” Tiffany semakin menggoda Sunny.

“Ne.. oya, aku lagi senang hari ini, jadi jangan buat aku kesal Fany~aa,,..” ucap Sunny sambil kembali meminum air.

“aigo.. jangan gitu dong.. oya, aku punya berita bagus buat kamu Sun..” ucap Tiffany sambil tersenyum evil.

“ha..? berita apa..?” Tanya Sunny penasaran.

“kau tau, Sungmin oppa sepertinya benar-benar mencintaimu Sun..” ucap Tiffany.

“aiiish… kau ini.. lagi-lagi itu.. Sungmin oppakansudah sama..”

“Sooyoung maksud mu..? hahaha… kau salah besar Sunny.. pasti gara-gara bunga tadi ya.. tuhkan.. kau cemburu..” goda Tiffany lagi

“aiiish..” Sunny semakin galau.

“bunga yang tadi itu bukan pemberiandari Sungmin Oppa, dia Cuma di titipin sama temannya yang suka sama Sooyoung..”

“Jincha..?” Tanya Sunny antusias.

“tuuuhkan.. ceilleee.. ngaku aja deh Sunny..”

“aiish.. sudahlah..” wajah Sunny mulai memerah.

 

“oya Fany.. aku dan Umma sudah berbaikan loh. Senang deh rasanya..” ucap Sunny sambil senyum-senyum dan mencoba mengalihkan pembicaraan.

“jincha..? waw.. chukkahe ya Sunny..” tiffany langsung memeluk Sunny.

“Ne… gomawo, tadi umma menelpon dan mengizinkan aku untuk tinggal disini dan menyuruh para pengawalnya untuk balik..” ucap Sunny antusias.

“wiiih.. aku ikut senang deh.. oya, aku yakin kau juga senang karna berita Sungmin oppakan…” Tiffany mulai menggoda Sunny lagi.

“iiish.. mulai lagi deh..” Sunny mencoba menyembunyikan rasa malunya.

 

^^~^^~^^

 

>> Dear my Love shikshin…

Aku sudah tak sabar ingin berbicara langsung dengan mu.

Aku harap sabtu besok kita bisa bertemu..

Semoga kau tak keberatan.

Ku tunggu kau di sebuah restoran sushi yang berada di Sinchon Fashion street..

Dan aku membawa bunga yang sama seperti yang kau terima ini…

 

From : – H K_

 

Sooyoung senyum-senyum membaca surat yang di selipkan pada bunga.

 

Tok..tok..tok..

“Youngi~ee… makan malam sudah siap..” ucap Yoona dari luar.

“Ne tunggu sebentar..” balas Sooyoung

Yoona kemudian kembali ke ruang makan.

“mana Sooyoung..?” Tanya Taeyeon pada Yoona.

“masih di kamarnya tuh… tumben dia gk langsung keluar..” ucap Yoona sambil menarik kursi dan duduk manis di depan meja yag sudah tersedia makanan.

Yoona gk sudah gk sabaran melihat makanan yang sudah terpampang di depannya mencoba mencicipi.

“aww..” pekiki Yoona yang ternyata tangannya di tepis oleh Hyoyeon yang mengetahui niat Yoona .

“aiiish.. kau ini, gk sabaran banget sih… tunggu sebentar lah.. ingat kita harus makan sama-sama kalo semuanya lagi dirumah.. arrasso..” bentak Hyoyeon.

“omo.. Ne.. arra.. kau gk usahlah seperti itu… nyeremin banget tau..” ucap Yoona manyun.

Semuanya kembali terdiam sambil menunggu Sooyoung yang belum keluar dari kamarnya.

“aiiiish.. lama banget siiih..” gerutu Yoona yang sudah tak sabaran ingin menyantap makanan di hadapannya.

 

“mianhae… aku lama ya..” ucap SooYoung tersenyumtamparasa bersalah.

Yoona hanya memberikan tatapan sinis ke Sooyoung.

 

“selamat makaaan..” koor semuanya.

……..

……….

…………..

………….

Drrt.. drttt.. hp Yuri bergetar. Yuri langsung meninggalkan ruang makan.

 

Teman-temannya hanya menatap penuh Tanya.

 

“Ne… besok ya oppa.. di Namsan tower..?? oke..” ucap Yuri sambil menutup telponnya. Dan kembali lagi ke ruang makan.

 

“hey.. ingat ya.. besok gk ada yang boleh pergi dengan pacarnya.. liburan besok adalah milik kita bersama… yakanYoungi…?” ucap Taeyeon.

“uhuuk.. uhuuk.. eh.. Ne.. Ne..” ucap Sooyoung gugup

“eothokhae…?? Akukansudah ada janji besok.. aduuuh… aaah.. aku pergi diam-diam saja..” batin Sooyoung.

 

“aigo… akukanbesok mau pergi… gimana nih….?? Ah, aku kabur aja deh..” gumam Yuri.

“Youngi.. Yul.. kalian kenapa senyum-senyum gitu..?” Tanya Sunny heran.

“eh.. gk ada ko’..” ucap Yuri gugup.

 

“ya sudah.. sekarang bersihin mejanya… setelah itu terserah kalian mau ngapain..” ucap Taeyeon.

“Ne..” koor yang lainnya.

 

@ pagi hari_–

 

“aigo.. aku harus segera kabur nih… tapi gimana caranya..” batin Yuri sambil bolak balik di kamarnya. Begitu juga dengan Sooyoung yang galau.

Yuri dan Sooyoung mengendap-endap keluar dari asrama.

“eh, Youngi.. kau mau kemana rapi banget..” ucap Yuri.

“eh .. anu.. kau juga tuh mau kemana..??” Tanya Sooyoung balik.

“aku.. aku mau bertemu dengan seseorang..” ucap Yuri

“ne.. sama.. kalo’ gitu kita kabur sama-sama saja..” ajak Sooyoung.

“Okeh…” ucap Yuri menyetujui.

 

Mereka berdua kemudian kembali melanjutkan acara mengendap-endapnya. Dan tanpa mereka sadari, ada seseorang yang memergoki mereka.

“hey.. kalian berdua mau kemana..??” Tanya Sunny

“eh.. anu.. kami mau…” Sooyoung kemudian lari keluar asrama yang di ikuti oleh Yuri.

“aigo… kita seperti maling nih..” gerutu Sooyoung

“aah, sudahlah.. aku kesana dulu ya Youngi..” ucap Yuri.

Mereka berdua kemudian berpisah.

 

@asrama__

 

“aigo.. awas kau Youngi.. kemarin dia sendiri yang bilang gk boleh ada yang pergi.. eh, sekarang dia yang pergi..” gerutu Jessica.

“aku penasaran, jangan-jangan Sooyoung mau bertemu dengan Mr.HK itu..” ucap Hyoyeon.

 

“sepertinya siih.. nih lihat apa yang aku temukan..” ucap Tiffany sambil menyodorkan selembar kertas

 

Semuanya langusng membaca isi dari surat itu.

“hemm.. ternyata benar.. terus Si Yul kemana..??” Tanya Sunny.

“semalam aku gk sengaja mendengar percakapan Yuri dengan seseorang di telpon, sepertinya dia juga mau bertemu dengan seseorang, kalo’ gk salah diNamsanTower..” jelas Jessica.

 

“aigo.. bagaimana kalo’ kita selidiki saja mereka…” ajak Tiffany.

“oke, ide mu bagus juga fany~aa..” ucap Taeyeon.

“baiklah, sekarang kita bag I dua saja, ada yang menyelidiki Sooyoung, dsan ada yang menyelidiki Yuri..” ucap Hyoyeon.

“oke, kalo’ gitu.. aku, Tiffany dan Sunny pergi keSinchon Fashion street…” ucap Taeyeon yang di sambut anggukan oleh Sunny dan Tiffany.

“oke, aku, Jessica, Yoona dan Seohyun pergi keNamsanTower..” ucap Hyoyeon.

“eh.. emm.. anu..” Yoona terlihat bingung.

“kau kenapa Yoong..? mau ikut sama Taeyeon.? Ya udah, gk apa-apa ko’..” ucap Jessica.

“an..annio.. emm.. boleh gk kalo’ aku gk ikut..?” Tanya Yoona ragu.

“ha..? weyo..?” Tanya yang lain heran.

“emm.. aku.. perut ku sakit nih.. lebih baik aku jaga rumah saja deh..” ucap Yoona beralasan.

“ooh.. ya sudah deh, kalo’ gitu… jadi pembagian tim nya seimbang sekarang..” ucap Tiffany.

“ Ne.. baiklah kalo’ gitu.. ayo kita siap-siap..” ucap Taeyeon.

 

Mereka semua kemudian bersiap-siap, kecuali Yoona yang masih duduk di sofa dengan sedikit menyunggingkan senyum evil-nya.

 

“kalian sudah siap..?” Tanya Taeyeon saat mereka berada di ruang tengah.

“Ne..” koor semuanya.

“Yoong, jaga rumah ya..” ucap Hyoyeon

“beneran nih kamu gk apa-apa sendirian Yoong..?” Tanya Sunny.

“Ne.. tenang saja..” ucap Yoona sambil mengacungkan jempolnya.

 

“oke.. kita berangkat dulu ya..” ucap Taeyeon sambil melangkah keluar rumah yang di ikuti oleh yang lainnya.

“oya, kalia pulang jam berapa…?” Tanya Yoona.

“emm.. mungkin kami pulangnya siang, weyo..?”Tanya Taeyeon balik.

“ooh.. annio.. ya sudahlah.. hati-hati ya.. bye..” ucap Yoona sambil melambaikan tangan.

 

Mereka semua kemudian berjalan menuju halte.

“wiiih.. kita serasa jadi Detektif nih Unn..” celetuk Seohyun.

“iya.. hehe..” jawab Hyoyeon.

Mereka semua berjalan sambil sesekali bercanda dan tanpa terasa mereka sampai juga di halte.

 

“ ya sudah, kita berpisah disini.. semoga berhasil… Fightink..” ucap Taeyeon memberi semangat seperti Detektif yang ingin memecahkan masalah besar saja.

 

@ Namsan Tower.

 

Hyoyeon, Jessica dan Seohyun sudah berada di Namsan Tower. Mereka bertiga kemudian mengedarkan pandangan nya ke segala arah untuk mencari sosok Yuri.

 

“gimana..? kalian sudah melihatnya..?” Tanya Hyoyeon.

“belum..” kor Jessica dan Seohyun.

“kita berpencar saja caranya..” usul Jessica.

“Ne.. aku kesana.. Jessica kau ke situ.. dan Hyun~ee kau kesana..” ucap Hyoyeon sambil menunjuk arah.

“nanti kita saling menghubungi kalo’ ada yang sudah menemukan Yuri,..” ucap Hyoyeon.

Jessica dan Seohyun mengangguk.

 

Mereka bertiga kemudian berpisah sesuai arah yang di tunjukan Hyoyeon.

Hyoyeon mencari Yuri kesana kemari, namun hasilnya nihil, begitu juga dengan Jessica.

Sementara Seohyun trus saja mencari Yuri di beberapa tempat dan akhirnya dia mlihat Yuri duduk di sebuah bangku taman bersama dengan seorang namja. Seohyun langsung mengambil Hp-nya dan mengirim pesan kepada Hyoyeon dan Jessica.

Tak beberapa lama, Jessica dan Hyoyeon pun tiba di  tempat Seohyun.

 

“mana Yuri..?” Tanya Jessica langsung.

“Tuh Unn..” ucap Seohyun sambil menunjuk kearah bangku taman.

“waw.. siapa namja itu ya..?” Tanya Hyoyeon.

“molla..” Jawab Seohyun singkat.

“bagaimana kalo’ kita mndekat saja, supaya kita mengetahui dan melihat dengan jlas namja itu..” usul Hyoyeon.

“emm.. tapi, kalo’ kita ketahuan gimana..?” Tanya Seohyun

“emm..” Jessica melihat kearah taman “ gimana kalo’ kita sembunyi di balik semak-semak itu.. tmpatnya sangat dekat dan cukup bagus untuk menyembunyikan kita..” ucap Jessica.

“oke..” Hyoyeon, Jessica dan Seohyun kemudian berjalan mendekati semak-semak yang tepat berada di belakang bangku tempat Yuri dan seorang namja itu duduk.

 

“emm.. Yuri~aa.. oppa gk mengganggu liburan mukan..?” Tanya seorang namja

“gk ko’ oppa.. tenang saja..” ucap Yuri sambil tersenyum simpul.

 

“sepertinya aku mengenal suara namja itu… suaranya  gk asing deh..” bisik Hyoyeon.

“ha..? Jincha..?” Tanya Jessica.

“ssst… kecilin suara kamu… bisa ketahuan kita nanti..” ucap Hyoyeon.

Jessica langsung membungkam mulutnya dengan tangannya.

 

“ Yuri~aa.. kau tau.. emm. Selama ini oppa selalu memperhatikan mu…” ucap namja itu lagi.

“oppa.. jangan membuatku ke GeEran dong..” ucap Yuri malu-malu.

“gk ko’.. oppa sungguh-sungguh.. emm.. Yuri~aa.. kau mau gk jadi… emm.. jadi.. Yeoja chingu oppa..?” Tanya namja itu dengan gugup.

 

“wiih.. dia menyatakan cinta ke Yuri Unnie tuh..” bisik Seohyun.

 

“ha..? kitakansudah berteman oppa..” ucap Yuri polos.

“bukan itu maksud oppa.. tapi.. tapi.. Saranghae Yuri~aa..”

“….” Yuri terdiam, dia masih mencrna perkataan yang di dengarnya tadi.

“Na… Nado Saranghae Yesung oppa…” ucap Yuri tertunduk

 

“MWO..?? YE.. YESSUNG OPP..emmph..” pekik Hyoyeon yang langsung di bekap mulutnya oleh Jessica.

 

“suara apa itu..?” heran Yuri.

“molla..”ucap namja yang ternyata adalah Yessung.

 

“meoong.. meong..” Seohyun berpura-pura jadi kucing.

 

“ooh.. hanya kucing..” ucap Yessung

“gomawo Yuria~aa.. chu..” yessung langsung mengecup dahi Yuri.

 

“aaaa.. kodok… kodok..” teriak Jessica.

“aigo… sssttt..”ucap Hyoyeon.

 

“sepertinya ada sesuatu di balik semak-semak itu oppa..” ucap Yuri.

“aah.. mungkin orang lagi pacaran tuh.. sama seperti kita…” ucap Yesung.

“ooh..” Yuri masih terlihat bingug.

‘seperti suara Jessica deh tadi.. aaah.. mungkin hanya perasaan ku saja..” batin Yuri.

 

“aigo.. hampir saja kita ketahuan nih..” ucap Seohyun.

Cepluk.. sebuah benda dingin mendarat di atas kepala Hyoyeon.

“apa’an nih.. aduuh.. siapa sih yang melempar ice krim ke sini…” ucap Hyoyeon marah.

Seohyun dan Jessica hanya menahan tawa melihat Hyoyeon.

 

 

@ Sinchon Fashion street

 

Taeyeon, Sunny dan Tiffany langsung mencari restoran sushi yang di maksud. Mereka bertiga langsung melihat Sooyoung dan seorang namja yang sedang duduk di dalam restoran sushi itu.

 

“itu Sooyung.. kira-kira siapa ya namja itu..?” ucap Tiffany.

“bagaimana kalo’ kita masuk saja dan duduk di belakang mereka, kebetulan tempatnya kosong..” ucap Tiffany.

“oke.. untung saja tempatnya menggunakan bilik.. jadi kita bisa mendengar percakapan mereka..” ucap Sunny.

 

Mereka bertiga kemudian masuk ke restoran sushi itu.

“eh, aku ke toilet sebentar ya..” ucap Tiffany.

“Ne.. jangan lama-lama.. dan awas nanti ketahuan tuh..” ucap Taeyeon.

“Ne..” Tiffany langsung menuju toilet. Sedangkan Taeyeon dan Sunny langsung menuju tempat duduk yang berada di sebelah tempat Sooyoung.

 

“Gomawo Sooyoung~ii.. kau mau menerima oppa jadi kekasih mu..” ucap namja itu.

“Ne oppa… aku seharus nya yang mengucapkan itu..” ucap Sooyoung.

 

“suaranya sepertinya gk asing… sepeti suara.. Hankyung oppa..” bisik Taeyeon

“yang benar..” Sunny ikut menguping pembicaraan mereka dan..

“aaaaw..” Sunny terjatuh dari kursinya.

 

“suara gaduh apa itu..” ucap Sooyoung dan menoleh ke tempat Sunny dan Taeyeon.

 

Taeyeon yang menyadari Sooyoung yang menoleh kea rah mereka langsung menarik Sunny dan terlihat mereka seolah-olah sedang berciuman.

“agassi.. anda tidak apa-apa..?” Tanya seorang pelayan.

Taeyeon hanya melambaikan tangannya.

 

Sooyoung Yang melihat hal itu langsung bergidik ngeri.

“ada apa chagi..?” Tanya namja yang ternyata adalah Hankyung

“molla oppa.. “ucap Sooyoung masih bergidik melihat adegan tadi.

‘aigo.. dasar pasangan aneh..’ batin Sooyoung yang mengira pasangan yang di lihatnya itu sedang berciuman.

 

“aigo.. apa yang kau lakukan Taeng.. orang-orang pasti mengira kalo’ kita.. aiish..” ucap Sunny sedikit bergidik .

“ya kau… dari pada kita Ketauan..” ucap Taeyeon

“aissh.. kalian sedang apa tadi..?” Tanya Tiffany heran.

“sudahlah gk usah di bahas..” ucap Sunny.

 

Mereka bertiga masih tetap mendengarkan percakapan Sooyoung dan Hankyung.

 

“aigo.. aku cape.. dari tadi kita begini saja.. N cma pesan minuman doang.. perutku bisa kembung nih..” keluh Tiffany.

“Ne.. lebih baik kita pergi saja yuk.. bikin cemburu aja melihat merka..” ucap Taeyeon.

“okeh… oya, gimana kalo’ kita pergi ketaman hiburan saja.. mumupung masih seginian..” usul Tiffany.

Mereka bertiga kemudian keluar dari restoran sushi tersebut.

 

Drrt.. drrt..

Hp Taeyeon bergetar. Ternyata ada pesan dari Hyoyeon.

“dari siapa..?” Tanya Sunny

“dari Hyoyeon.. katanya namja yang bersama Yuri itu Yessung oppa..” ucap Taeyeon.

“mwo.. aigo… aQ gk nyangka ternyata selama ini yesung oppa menyukai Yuri..” ucap Tiffany.

 

“oya, ajak saja Hyoyeon dan yang lainnya pergi ke taman hiburan.. dari pada mereka bosan mengintai pasangan yang lagi kasmaran..” usul Sunny.

“Ne.. betul juga..” Taeyeon langsung mengirm pesan ke Hyoyeon.

 

 

@ taman hiburan__

 

“kalian lama sekali..” ucap Taeyeon

“Ne.. tadi aku harus membersihkan kepala ku dulu..” ucap Hyoyeon.

“memangnya kau kenapa..?” Tanya Tiffany.

“tadi kepalanya di jatuhin Ice krim..” ucap Jessica.

“mwo..? ko’ bisa..?” Tanya Sunny heran.

“aah.. nanti saja lah aQ certain.. kita tadi benar-benar sial.. terutama aku..” ucap Hyoyeon

“sama dong.. tadi aQ juga terpeleset..” cerita Sunny.

 

“eh.. lihat siapa itu…” celetuk Seohyun saat melihat seseorang

“Mwo.. itukan…”

 

 

===== T B C ====

 

29 thoughts on “Bestfriend & Love (Part 12)

  1. Wiihh , siapa itu yg ad di taman ?
    Jangan jangan onnie yoona sma kibum appa lagi ,
    di tunggu part berikutnya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s